DI PINGGIR BUKIT MERDEKA

Aku menikmati nyaman udara di pinggir bukit merdeka yang mendepani ganas gelombang Laut China Selatan. Bukit merdeka ini tidak setinggi cita-citaku untuk melihat tanah air ini bebas dari serangan kepercayaan yang aneh-aneh. Laut di depan bukit merdeka ini seakan tahu hari ini genap 63 tahun kematian berdarah nenek moyang kami di hujung senjata pengkhianat dan penjarah, dan laut pun berkongsi sepoi rindu yang melayah disambar angin lalu di depan wajahku. Ingin kuucapkan dirgahayu Tanah Melayu yang asalnya suci bak dara sunti. Aku ingin melupakan sejenak tentang bendera yang diperkosa, tentang bahasa yang dipenjara, perpaduan yang tersula, raja yang dicela dan agama yang dipersenda. Di pinggir bukit merdeka ini aku ingin bersunyi-sunyi mencari jawapan kepada kecelaruan dan tuntutan yang pelik-pelik dari warganya. Aku masih punya keyakinan tentang tenteram dan harmoni yang wajar menjadi nadi tahan airku ini. Merdeka!

31.8.2020

Leave a Reply

Your email address will not be published.

error

Anda suka laman web ini? Kongsikan dengan rakan anda...

Hantar E-mel
YouTube
Instagram